BAHAGIA DI BULAN JUNI

Kotocchi’s review: Jalan-Jalan Men 2013 episode 02: Medan!

Kali ini, gue mau review sebuah video tentang travelling yang ke-ren a-bis! Judulnya? Jalan-jalan men! 2013 (Season 2) Kalo lo semua pernah nonton jalan-jalan men! season 1 sebelumnya, pasti tau dong apa itu jalan-jalan men. Yap! Sebuah video seri travel pertama di Indonesia tentang travelling Jebraw dan Naya bersama kru mereka untuk mengumpulkan dan mendokumentasikan tempat-tempat di pelosok Indonesia yang mungkin belum pernah diketahui, sehingga bisa menjadi lebih populer dan ditonton oleh orang-orang melalui media Internet.

Oke, kembali ke topik awal. Akhirnya Jalan-jalan men 2013 episode kedua yang gue tunggu-tunggu udah keluar! Tanpa basa-basi langsung aja gue tonton.
Seperti yang udah dikasih tau dari episode sebelumnya, kali ini Jebraw dan Naya bakal travel ke Medan. Awalnya sih ekspektasi gue rendah soal kota Medan, no offense yah buat warga Medan. Kenapa? Karena… Gue belum pernah ke Medan sebelumnya dan gue rasa sih kayak kota-kota besar di Indonesia lainnya, biasa aja. Akhirnya gue tonton aja video Jalan-Jalan Men karena gue yakin pasti ada sesuatu yang bikin kota Medan menarik di mata gue.

Jadi, ceritanya si Jebraw dan Naya saling bikin tantangan untuk masing-masing. Jebraw kasih Naya tantangan “Mencari makanan yang paling enak di Medan, tapi harus murah.” sedangkan Naya sendiri kasih Jebraw tantangan “Mencari tempat romantis di Medan.” Setelah intro di episode ini, gue langsung excited banget gitu buat nonton Jalan-Jalan Men episode 02 karena 2 hal yang paling gue suka makanan dan romansa. Pecah abis!
Lanjut, Naya kebingungan buat cari tempat makan yang enak dan datanglah sang penolong, Amalla Vesta! Akhirnya mereka makan-makan ke segala tempat gitu, gue kira Naya bakal berhasil ngerjain tantangannya si Jebraw ternyata… Enggak! Dan, makanan paling enak di Medan (menurut Jebraw) itu buatan Pati-nya (Pati = Nenek). Selanjutnya, waktunya Jebraw yang ngerjain tantangan dari Naya yaitu mencari tempat romantis di Medan. Pertama, Naya dibawa ke Tjong a Fie Mansion yang katanya Jebraw romantis tapi gimana menurut Naya? Kurang romantis, tuh. Akhirnya, mereka lanjut ke tempat tujuan selanjutnya yaitu Istana Maemun yang guedeeeee banget! Bagaimana menurut Naya? Masih kurang romantis. Sampe-sampe Naya dibawa ke tempat-tempat religius macam Masjid Raya, Gereja Methodist Merak Jingga dan Vihara Meitreya. Men, apa romantisnya? Yah, gue akuin sih yang di bagian vihara itu tempatnya cukup romantis. Tapi menurut Naya masih kurang romantis, jadi Jebraw mulai putus asa dan butuh asa, katanya. Karena udah putus asa, Jebraw meminta bantuan saudaranya (Josh) buat bantuin dia nyari tempat yang romantis di Medan. Josh, bawa mereka ke berastagi tempat yang cocok banget buat Family time. Jebraw bikin semacam surprise gitu buat Naya dengan kuda dan bunga gitu. Speechless banget liatnya. Dan akhirnya Naya pun mengakui kalo itu lumayan romantis, pecah banget! Tapi kata Jebraw ini belum selesai, masih ada satu tempat lagi yang lebih epic di Medan yang emang romantis banget. Gue ga tau nama tempatnya karena emang ga dikasih penjelasan soal nama tempatnya tapi yang jelas itu tempat bener-bener romantis, tempatnya kayak semacam taman yang luas gitu. Keren banget! Di sana mereka guling-guling di rumput, main layang-layang yang bentuknya hati (dan Jebraw ga bisa main layang-layang). Ada sedikit pertengkaran diantara mereka gitu, tapi menurut Jebraw berantem itu kayak pacaran dan pacaran itu romantis. Jadi berantem itu romantis! Pecah banget! Dan itulah akhir dari perjalanan mereka di Medan, destinasi mereka selanjutnya itu… Flores! Kapan tanggal mainnya? Tunggu aja, gue juga nunggu soalnya. Haha.

Mungkin itu aja review dari gue, maaf kalo ada salah kata atau semacamnya yang jelas gue bener-bener nikmatin Jalan-Jalan Men! Sampai bertemu di postingan blog gue selanjutnya, yah!

Leave a comment »

Sixth month

The stem get higher and stronger. And hey, it’s already half of year. Keep stronger and higher!

Leave a comment »

Hidup absurd! Kehidupan percintaan-Bagian 1

Malam, guys. Seperti yang tertera di tweets gue:
Di bulan mei ini, Insya Allah gue bakal kembali menulis soal ke-absurd-an hidup gue mulai dari Kehidupan sosial, percintaan, keuangan, dll. lewat media blog ini. Dan, mungkin khusus untuk membahas soal kehidupan-kehidupan absurd gue, bakalan gue kasih judul “Hidup absurd!

So, kali ini gue mau update soal love story gue dulu kali, yah? ヽ( >∀<)ノ GUHEHEHEHEHE
Oke. Selama seumur hidup (Gue masih 16 tahun.) gue itu udah 2 kali gue pacaran yah, men. Dan, gue pun bingung sama diri gue sendiri. Bingung kenapa? Sempet terlintas di pikiran gue, “Siapa sih first love gue? Si K atau D?” Karena jujur, men. GUE GA TAU. Yang pertama, selama pacaran ga pernah ketemu bahkan waktu confess pun pake media jejaring sosial, facebook. Yang kedua, pacaran secara normally, nembak secara jantan, men. And we could say it romantic too, IMO. Kenapa? Gue nembak secara langsung di depan doi, dan cuma ada doi. There’s No other people around us, men!

Back to the topic, kalo kata temen-temen gue sih, men... Doi (yang kedua; sampe sekarang) itu bisa dibilang the real first love gue. Gue sih… Gimana yah? Seneng, iya. Tapi… Ga seneng-seneng amat sih. Bukannya apa, men. Lebih ke bingung-nya.
Oke, lanjut. Satu hal yang lucu dari kehidupan percintaan gue, men. Pasti di awal hubungan gue bakal nge-backstreet. Entah kenapa, selama 2 kali macarin anak orang selalu aja gitu. Yah, ga ada maksud untuk nyalahin Tuhan, sih. Kalo gue positive thinking, men. Mungkin aja… Tuhan sengaja bikin kehidupan percintaan gue kayak gitu biar ada ciri khas-nya. Bisa jadi, ‘kan? Oke. Mungkin segitu dulu, gue masih punya banyak kerjaan numpuk yang harus diselesaikan~ Stay tuned di blog gue untuk melihat tulisan-tulisan kehidupan gue yang absurd ini.

Leave a comment »